Friday, 29 January 2010

Masih lagi hari ini.

Seperti pagi-pagi biasa hari bekerja, kami keluar dari rumah pukul 6.30 pagi dan paling lewat pun 7.30 pagi dah sampai ke HPP, tempat kerja aku. Tapi pagi tadi, mungkin feri tak cukup, kami terpaksa beratur kat jeti ni sampai pukul 7.30 pagi baru dapat naik feri. Aku ambik gambar ni dalam pukul 6.40 macam tu. Masa ni gelap lagi.





Gambar-gambar ni semua aku ambik dari dalam kereta. Gambar akhir sekali menunjukkan betapa banyaknya motor pagi tadi. Aku selalunya macam tu lah, tak sempat ambik bila benda didepan mata. Bila dah masuk kat tempat terakhir nak tunggu feri ni baru teringat nak ambik gambar.

Punch in tadi pukul 8.05am. Nasib baik tak terlambat sangat.Takut juga boss tak percaya tapi tak kisah lah, janji aku sampai.
Lepas tu kami ada lagi sambungan untuk PCR semalam. Aku proses sample pula hari ni. Terketar-ketar juga sebab pertama kali buat benda ni tapi Alhamdulillah, boleh lepas la. Lepas tu kami ada ujian pulak. Ok, not bad sebab, sebab apa ya, sebab ada rujukan didepan mata.
Habis dalam pukul 12.40 pm macam tu. Lepas punch out, naik atas, took our lunch, chicken rice, rehat sekejab, ada meeting pulak. Dalam masa tu call rumah tanya Aliah tapi yang jawabnya Aiman. Ni mesti something wrong somewhere sebab Aiman tak pergi sekolah.Rupanya 4 batang gigi dia terkeluar. Sakit dan malu sebab gigi depan tak ada. Minta balik awal, pukul 4 pm.
Babah pun keluar awal sebab takut jem Thaipusam sebab memang dikenal pasti kawasan HPP ni memang jem kalau Thaipusam. Jalan still clear dan lancar saja balik rumah. Oooops, tak balik lagi.
Pergi cari ubat tahan sakit kat Aiman, pergi cari buku Zuriat yang pnut dok pomot tu tapi depa kata buku tu dah tak ada sebab stock lama. Macam mana kak yati nak dapat buku tu, pnut?
Hari tu dok gila cari buku 9 nyawa tapi senang dapat sebab buku tu baru released dan best seller pulak tu. Sebab best seller la aku beli takut tak sempat, dah habis. Bacanya belum lagi. Tunggulah aku free nanti aku akan baca sebab kalau sedap, aku akan habiskan satu buku sekaligus. Hari tu aku boleh habiskan baca satu buku Travelodge Haji by Prof Mohd Kamil dalam masa singkat. Aku tak kisah benda lain dah kalau aku suka sangat sesuatu buku tu. Terimakasih babah sebab memahami dan dia tak suruh aku buat apa-apa pun kalau dia tengok aku tengah gila baca novel sebab dia tau mesti novel tu aku sangat-sangat suka. Kalau aku kurang suka sikit, berbulan baca pun belum tentu habis. Dah lama dah aku nak habiskan buku Cinta Hati Kita tapi sampai hari ni masih tersadai.
Aku pun macam novel reader yang lain, ada penulis yang aku suka dan aku tak berani beli novel dari penulis yang aku tak pernah baca kecuali aku dapat feedback yang baik dari pembaca lain ataupun aku tengok dalam list, novel tu adalah best seller, baru aku berani beli. Paling aku suka ialah Khadijah Hashim, Nurhisham Mustaffa, Prof Hamka (walaupun beliau menulis dalam bahasa Indonesia) dan beberapa penulis lama yang sekarang ni jarang aku jumpa dah. Masih kuingat lagi masa tu aku sangat-sangat teringin nak baca buku Prof Hamka, Tenggelamnya kapal Van devick sebab aku pernah baca masa sekolah rendah dulu. Cari punya cari punya cari, tak jumpa. Sampai satu masa aku pernah offer kat kawan-kawan sapa yang ada novel tu walaupun dah lama, aku sanggup beli. Tak ada juga. Akhirnya aku jumpa yang baru dicetak beberapa tahun lepas dan sebab aku memang gila sangat dengan buku tu aku beli dua naskhah. Entah apa-apa.Buku tu pun tak mahal sangat. Aku beli dua sebab aku takut satu buku hilang aku tak ada backup. Punya lah aku excited sangat dengan novel tu.
Dulu masa sekolah rendah, aku sangat gilakan buku Enid Blyton hingga hampir semua buku dia aku baca. Masa tu aku paling suka watak Georgiana dalam novel lima sekawan. Bagi orang yang gila novel, memang cakap pasal novel tak pernah selesai dan dulu aku pun pernah berangan-angan nak jadi penulis. Sekarang ni tulis blog saja lah dan aku pun sebenarnya bukan rajin pun menulis. Ok sudah-sudah lah tu cerita pasal buku.
Balik pergi pula rumah Ana kat Nyiur sebatang ambik kek yang aku tempah untuk hantaran anak Kak Midah. Lepas tu on the way balik singgah makan dulu sebab babah dah lapar.
Mulanya plan nak balik kampung malam ni tapi babah dah letih, tak larat nak memandu, jadi kami tangguhkan esok pagi. Sekian...